Friday, February 27, 2009

tentang masa yang berubah tapi bukan hati

dulu.. bila waktu cuti hari minggu atau cuti am, kami adik beradik pasti berkumpul di rumah, berkubu di ruang tamu kecil kami yang ada tv dan juga sofa yang sudah buruk. saya, angah dan heri. bersembang hingga masing-masing ketawa sampai merah muka dan sakit perut. ataupun aktiviti movie marathon dengan coke dalam satu gelas yang dikongsi tiga beserta nugget, sosej dan fries dalam satu pinggan. seronok. walaupun kesudahannya hanya saya seorang yang terpaksa membasuh pinggan dan mengemas kembali ruang tamu kecil itu, saya tak kisah, saya kan anak perempuan.

malam pun sama, ruang tamu kecil itu tetap menjadi port kami. remote selalunya di tangan heri kerana abang dan kakaknya malas untuk menukar channel. terutamanya saya, saya hanya ikut saja menonton apa yang mereka tonton. meskipun waktu itu mereka menonton UFC - Ultimate Fighting Championship, rancangan realiti yang mana 'konsert mingguan'nya di berlansung di gelanggang yang penuh dengan aksi tumbuk menumbuk dan sepak menyepak hingga berdarah hidung ataupun lebam di mata. dan kadangkala, kami bertiga akan menghabiskan malam kami di situ. angah tidur di sofa 3 seat, saya di sofa 2 seat dan heri di bawah, siap dengan toto dan selimut.

sesekali cik amid akan kejutkan kami dan mengerah kami naik ke bilik tapi selalunya hanya keluhan ini yang terkeluar "penat jer buat bilik sorang satu kat atas. alih-alih depan tv jugak semua-semua tidur"

pernah juga sekali dua bilik saya jadi port mereka. bila heri mula petik gitar, angah akan menyanyi dengan rokok di jari dan saya selalunya akan berusaha untuk menjadi penyanyi latar dengan niat merosakkan melodi sambil melipat kain ataupun menggosok baju. ataupun kami akan bertukar port ke bilik heri. heri masih lagi akan petik gitar, angah masih lagi dengan rokok di jari tapi saya pasti di atas katil heri baca komik shin chan ataupun doraemon.

tapi itu dulu. masa berubah. itu sebelum angah kahwin. sekarang, dia sudah ada komitmen baru. sudah ada tanggungjawab besar, juga bakal jadi ayah september ini, insyallah. bukan dia abaikan saya dan heri, tapi kami juga faham dia kini sudah ada isteri. kini hanya saya dan heri yang tidur di ruang tamu, yang menonton movie korea (tapi kami dah tukar port, bilik heri sebab ada pc) dan yang melalak lagu-lagu rock 80-an di dalam bilik. sesekali, angah ikut juga tapi sebagai penampilan istimewa, bukan ahli tetap.


dan saya ingat lagi, malam itu.. di port biasa kami.. beberapa bulan sebelum angah kahwin

saya : yie, nanti kalau angah kahwin.. mesti kita bosan kan. dah tak cukup geng..
heri : kalau angah kawin, kita ok lagi ina.. at least kita dua orang.. nanti ina kawin lagi la bosan. orang tinggal sorang-sorang tau...




entri ini, hanya luahan.. yang saya rindukan mereka. juga rindukan kakak saya (read: yang sudah berkahwin awal-awal. sebab itu dia tak pernah turut serta dalam aktiviti tidur di ruang tamu. tapi dia wakilkan haiqal untuk turut serta dengan kami)

3 comments:

crunchyahcock said...

uhuk! uhuk! sedey... tapi memori yg indah...
p/s; nasib bek la penyanyi back up yg teruk. kalu jadi lead singer?? ribut slalu!!!!

yg benar,
crunchyahcock yg ensem lagi.

rena said...

ahcock..
'yg ensem lagi'???

sungguh waswas beta dengan kenyataan ini

crunchyahcock said...

jelesssssss!!!! muahahahaha!!!