Thursday, February 22, 2007

hutang mat jan

kalah permainan saper lagi cepat bangun tido pagi tadi.. jadi ini hukumannya.
tatkala menaip entri ini pun saya masih tersenyum.
okey, ini bayaran hutang saya untuk kamu. kamu ini kejam, sudahla pagi tadi memaksa saya menghabiskan 2 set Big Breakfast, ini ditambah pula dengan satu entry dalm blog. interframe sungguh!!
tapi, saya rela menaip dan menyusun ayat daripada menemankan kamu ke KLPac nanti. bukan saya sudah tidak meminati teater. tapi saya betul2 tidak dapat menahan gelak andai kamu berlakon menjadi pohon semalu sekali lagi. kamu ini pelik. ada saja perkara aneh yang kamu mahu buat. umpama alien. tapi bagus juga andai kamu alien. jan, pinjam kapal boleh? saya mahu jalan-jalan di angkasa. hahaha..

hampir 7 thun saya mengenali mat jan.. nama sebenarnya cantik, Zulhakimi Hazriq. entah dari mana panggilan ‘mat jan’ itu saya sendiri tidak tahu. tapi semua orang mengenalinya sebagai mat jan. 7 tahun bukan masa yang singkat. bermula dari saya remaja hinggalah saya dewasa.tapi rasanya seperti baru 7 hari mengenalinya. ada saje perkara baru tentang dirinya. tapi itu yang buat saya menyenanginya. dia umpama bumi kecil 4 musim yang sentiasa berputar dalam orbit. dan saya adalah salah satu system solar nya. hahaha..

dia teman ketawa saya. teman menangis saya juga. cuma untuk menangis dihadapannya, saya akan berfikir beribu kali. dia tak pernah sukakan orang yang lemah. hmm.. perangai ini tak pernah berubah sejak dulu. tapi kerana perangai itu juga saya belajar untuk semakin matang. bukan sekali dua saya dimarahinya. bukan setitik dua air mata saya mengalir kerana leterannya. bukan sehari dua dia tidak menegur saya lantaran mahu saya berfikir sebagai perempuan yang matang, bukan hanya berfikir sebagai perempuan. tapi, sepanas mana marahnya pada saya.. dialah juga yang mendamaikan jiwa gundah saya. dialah juga yang menyejukkan hati panas saya. dialah juga yang mengukir kembali senyuman saya.

dia cinta platonic saya. dunia saya seharusnya ada dia. dan begitu juga dunianya. antara saya dan dia, wujud satu landasan hubungan yang menyelesakan. satu hubungan yang seringkali mengingatkan kami bahawa masih ada yang menyayangi saat bersedih. masih ada yang merindu saat dirasakan dunia ini sudah terlalu jauh meninggalkan, dan masih ada juga yang mengiingati saat memutuskan mahu sendirian barang seketika.

it is not love because love is when two people care for each other and get confused.
we care for each other, but we never get confused for what we did.

2 comments:

hazriq said...

terharu..
isk..isk..isk..

bintang hati said...

hehehe...

kamu pasti perasaan kamu pada dia tidak pernah KELIRU...??

emm...