Tuesday, November 28, 2006

28 nov 06

hari ini saya mulakan dengan segelas hot chocolate classic dari starbucks. seorang teman menegur. “grand sekali breakfast hari ini” saya hanya tersenyum. i’m just giving a treat for myself. saya sudah lupa bila kali terakhir saya menerima treat sebegini. tapi hot chocolate ini sememangnya sedap. amat sesuai sekali sbg treat.

bulan hadapan saya bakal mencecah 24 tahun. pun begitu, sekarang ini pun andai sesiapa bertanyakan usia saya, saya menjawab 24 tahun. walaupun andai dikira bulan dan hari, ia masih belum cukup. masih lagi 23 tahun. hari ini, umur saya 23 tahun 11 bulan 11 hari.

apa bezanya berumur 23 tahun dengan 24 tahun? tua? matang? bagi saya tiada beza yang besar. itu hanyalah satu angka. satu angka kecil yang menginjak ke angka yang lebih besar. perihal semakin tua, itu tak perlu tnggu tahun. saban hari kita menginjak ke hari tua. setiap helaan nafas kita menjurus ke arahnya. semakin matang.. ini bukan pelajaran satu hari. mematangkan diri itu memakan masa yang lama. seiring dengan usia.

bagi saya, apa yang lebih penting ialah pengisian dalm diri selama 23 atau 24 tahun itu. tanya pada diri, sebanyak mana ilmu sudah dipelajari? cukupkah dengan ilmu2 yang ada sekarang? atau perlu ditambah lagi? apa yang sudah diperolehi sepanjang waktu ini? berbaloikah semua itu? apa yang perlu dan harus dimiliki lagi? bagaimana untuk memiliki? dan juga tentang diri. cukup sempurnakah diri? saya akui, tiada manusia yang sempurna. tapi andai kita tahu apa kurangnya, apa yang hilangnya mengapa tidak berusaha sedikit untuk mencarinya. berusaha untuk menjadi yang lebih baik. itu bagus bukan?

masih lagi terfikir untuk memotong pendek rambut. tapi seketika saya sayang. saya baru sahaja memotongnya. sebelum puasa. awalnya panjang sudah menghampiri paras pinggang, saya potong sehingga tinggal paras bahu sahaja. dan andai saya mahu memotongnya lagi. hmm.. mesti makin pendek. dulu saya tidak kisah. kerana waktu itu rambut saya sedikit rosak. kering dan kasar. kini sudah lebih baik. berkat syampoo dan conditioner loreal beserta serum st ives. tapi saya sudah merindui saat-saat berambut pendek dulu. dan saya sudah mula mencemburui gadis-gadis berambut pendek yang saya temui di dalam tren saban hari. ah, potong saja pendek. lambat laun ia panjang juga.

23november lepas.. hari lahir seorang rakan. yang ke 24. Selamat Hari Lahir untuk kamu Nad. semoga kamu beroleh kesenangan dan keberkatan dariNya sepanjang masa.

Thursday, November 23, 2006

...

kamu sakit. saya memahaminya. lantas sms saya yang tidak berbalas sejak pagi tadi tidak saya ambil kisah. termasuk satu kali panggilan telefon yang juga tidak diangkat. saya mengerti. kamu sakit. dan kamu perlu rehat. titik.
tapi saya juga mohon.. agar kamu juga mengerti keadaan saya. memahami keadaan saya. saya bukannya bermalas-malasan dirumah. bukan juga bersantai sambil menonton tv. atau berjalan-jalan di mana-mana tanpa sebarang perkara yang mencemburu.
saya bekerja. maka, andainya saya bekerja bererti saya punya bnda untuk diselesaikan. punya tugas untuk dilaksanakan. dan kegagalan saya untuk menjawab panggilan telefon kamu itu lansung tidak saya sengajakan.
maka, tolonglah jangan beranggapan yang bukan-bukan.
tolonglah berpijak di alam nyata.
tolonglah hentikan sikap paranoid kamu itu
tolonglah jangan cuba menyalahkan saya kembali di atas kesalahan kamu
tolonglah jangan menyatakan rasa bersalah kamu sepuas hati dengan harapan saya bersimpati

tolong.. tolong.. tolong..

seketika.. saya penat sebegini

Monday, November 20, 2006

hujan

hujan. lebat dan berangin.. saya suka melihat lelaki yang berpayung di dalam hujan. entah mengapa tapi persepsi saya merasakan ianya satu pemandangan yang ‘protective’. nampak bertanggungjawab. nampak selamat. nampak segak. sesetengah lelaki merasakan tak macho andai membawa payung. tapi, saya lebih suka lelaki yang menepati masa meskipun dalam hujan berbanding lelaki yang lambat akibat hujan.
semoga petang nanti, hujan sudah berhenti..

Thursday, November 09, 2006

untuk kamu..

8nov 06
KL makin kerap hujan. setiap hari aku kebasahan untuk sampai ke stesen. disitu terpaksa pula berebut-rebut untuk masuk ke dalam tren yang penuh. semalam aku hampir-hampir terjatuh. lantaran terburu-buru masuk ke dalam tren, graviti aku sedikit tidak stabil. mujur aku sempat berpaut pada lengan seorang lelaki. dan dia umpama tahu aku memerlukan pertolongan, juga menarik aku agar terselamat dari dikapit pintu tren. seketika aku malu sendirian. cepat-cepat aku tarik tangan dari genggamannya. muka panas.
andai di pantai timur, bulan-bulan sebegini pasti hujan. musim tengkujuh. hujan berhari-hari tanpa henti. waktu itu aku masih bersekolah. pulang dari sekolah baju basah lencun. baju tidak penting kerana esok masih ada yang lain untuk dipakai. mustahaknya kasut sekolah. sepanjang persekolahan, aku tidak pernah memiliki lebih dari sepasang kasut. kalau lebih pun, itu kasut yang sudah terkoyak sedikit. tapi masih boleh dipakai sekali sekala. maka, jalan mudahnya, kasut yang basah itu di letakkan dibelakang peti ais. umpama pengering. esoknya, kasut bukan sahaja kering, malah garing. aku juga masih ingat, musim itu pakaian semuanya lembap. kain baju lembap tersidai di sana sini. baunya juga kurang enak. hapak. aku harus ketemu penyelia. jumpa nant.

9 nov 06
10.00am

selamat pagi buat kamu. pagi ini indah. andai sebenarnya ia buruk sekalipun, akan ku cuba mengindahkannya. kamu sihat? aku kurang selesa pagi ini. sejak semalam perut sakit. sakit biasa. aku terlebih makan. kelakar bukan? sememangnya aku begini. aku tidak boleh makan terlalu banyak. tidak boleh makan terlalu sedikit. tidak boleh terlewat makan. juga tidak boleh terawal makan. terlalu sensitif aku kira. bonda kata perut aku dimasuki angin. ubatnya hanya minyak panas. kadang2, semalamam sudah pulih. tp, andai dia degil berhari hari aku sakit. perut manja. seperti tuannya juga. erm.. aku manja eh?

12.30pm
aku kebingungan sekarang. aku melihatnya sebagai sesuatu yang penting. tapi sebenarnya ia adalah perkara yang dicipta untuk dilihat sebagai penting. aku yang teralu melihat ianya sebagai penting sehinggakan terlupa pada apa yang sememangnya penting yang berselindung disebalik. meskipun aku tahu apa yang berselindung disebalik itu, aku masih ingin mengatakan bahawa yang aku lihat itu lebih penting. minda aku sepenuhnya boleh menerima kepentingan tersebut. tapi hati??? sukarnya mengarah hati agar dikawal akal..

2.16pm
kl hujan lagi. mesti kamu terdetik.. aku ini tak habis-habis dengan kl yang hujan. tapi itulah kebenarannya. dan aku sukakan hujan. aku sukakan bau tanah yang naik bila hujan. bau rumput yang segar. bau jalan tar. tapi di kl, itu bau-bau itu hilang. entah ke mana. lantas, bila hujan.. aku rindu. rindu pada tempat itu. rindu pada saat itu..

Wednesday, November 08, 2006

sangat sangat tidak suka

saya amat kurang selesa bila didesak untuk memberi jawapan. apatah lagi andai soalan yang dikemukakan itu saya sendiri kurang pasti tentang jawapannya. itu belum lagi dikira andai soalan yang diajukan itu bunyinya umpama memaksa untuk saya memberi jawapan yang dia ingini. sangat sangat tidak suka

sejujurnya, saya kurang senang dengan dia. (dia: sang penanya soalan yang mendesak.) bicaranya, dia seorang yang bagus. semua orang memuji kehebatannya bermain gitar. semua orang kagum dengan masakannya. semuanya hebat tentang dia. tapi lagaknya, umpama mat rempit yang tak bersekolah. paling tidak kemas ialah rambutnya. saya tidak kisah andai dia mahu berambut panjang tapi biarlah kemas bersikat rapi. ini umpama baru bangun tidur. mengerbang bak singa jantan. sangat sangat tidak suka

tapi memandangkan saya mengenalinya sejak di bangku sekolah, saya gagahkan juga melayan setiap sms dia. saya kuatkan juga hati menjawab panggilan telefon dari dia. tapi,banyak kali juga saya biarkan saja telefon berbunyi tidak berjawab.
patutlah beberapa kawan saya yang terlebih dulu rapat dengan dia kini masing-masing menjauhkan diri dri dia. dan saya rasa, saya juga mahu begitu..

Wednesday, November 01, 2006

cleaner baru

di office saya ada seorang cleaner baru. menggantikan auntie cleaner sebelum ini. khabarnya auntie kemalangan. jatuh dari motosikal. (saya harap dia semakin pulih)
cleaner baru ini..
namanya kavitha. bersaudara dengan pakcik yang menjaga lif bangunan ini. orangnya kecik. setinggi saya. tapi lebih kurus. melihatkan dari wajahnya, saya merasakan yang dia masih muda. tapi sudah berkahwin.
cakap melayunya masih kurang fasih. hanya sepatah sepatah yang keluar dari mulutnya.
mula2 dia datang tadi, saya terangkan kepadanya apa yang perlu dia lakukan. kebetulan semua orang masih lagi blum pulang dr lunch. lap cermin, lap meja, vacuum karpet, bersihkan bilik air dan kemaskan apa2 yang patut. itu sahaja.
nukanya menunjukkan dia faham.
lega saya melihatnya pabila dia mula mengelap. tapi saya terharu. terselit sedikit rasa insaf dalam diri saya. usahkan meja dan cermin, bahkan pintu, kaki kerusi, komputer hatta roda meja komputer juga dilapnya.
bersungguh benar dia bekerja.
saya sedar, saya tidak sebagus dia.
waktu kerja masih sempat menulis blog.. hehehe..