Friday, September 29, 2006

wanita

kamu wanita?? ini untuk kamu


Mengapa wanita memerlukan lelaki di dalam hidupnya? Untuk beberapa waktu dahulu, ia begitu memukul-mukul kepala.Ya, apa perlu seorang wanita yang bebas
mempertaruhkan sebahagian besar hidupnya kepada tangan seorang lelaki?
Bukankah lebih hebat jalan dihujung minggu bersama kawan rapat,
berkenyit-kenyitan mata kepada lelaki kacak yang saling tidak putus dan tidak
lokek senyum tanda salam perkenalan?


Saya mempunyai seorang rakan, sederhana cantik, tidak terlalu kurus tidak terlalu gemuk, tidak terlalu buruk, tidak terlalu jelita, manisnya ada, santunnya memikat orang tua, beragama juga kerana selalu sahaja diceritakan dia terhendap-hendap membawa sejadah masuk ke bilik stor kecil untuk solat, dan dia, sentiasa cuba gembira dengan kehidupannya yang solo – Tetapi saya fikir, saya faham apa yang berputar-putar dalam kepalanya.
Dia tidak dapat berdusta betapa kebahagiaan cinta kawan-kawan membuatnya
cemburu, dan membuatnya selalu terfikir-fikir: Apalah perasaan gadis yang dipuja
dan dicintai hebat oleh seorang lelaki?

Kawan, saya harap dia membaca artikel ini. Cinta tidak datang dipaksa-paksa. Cinta tidak juga datang kala kita mahukannya. Jika kita mahukan ia menjadi air, ia datang seperti api. Tetapi, jika kita bersabar dan menerima ketentuan Tuhan, seorang lelaki yang baik akan didatangkan kepada kita juga. Lelaki yang baik itu tidak turun dari lanngit.
Lelaki yang baik itu juga tidak semestinya datang dengan kepala berketayap,
janggut selambak atau harta membuak-buak. Tetapi lelaki yang baik, jika
Tuhan mahukan dia menemani kita sepanjang hayat, membimbing kelakuan kita,
menjaga kemurnian kalbu bersama-sama, mendidik, membuka jalan agar kita dapat
memperdalami selok belok agama yang barangkali selama ini hanya menjadi pakaian dan lencana, dan memberikan kita zuriat yang halal lagi dirahmatiNya – Dia akan
datang apabila tiba masanya. Lambat atau cepat, maafkan saya, kerana Allah itu
yang lebih mengetahui.


Kawan, kedatangan seorang lelaki dalam kehidupan seorang wanita seperti manusia kudung yang diberikan semula sebelah kakinya. Dia, menyempurnakan kita. Namun, tidak kira semasyhuk mana sekalipun perkasihan dua jantina, selain perkara yang cantik-cantik dan molek-molek, kita, wanita, harus bersedia menerima kehodohan-kehodohan perhubungan.
Kerana apabila kita mempersilakan seorang lelaki duduk di samping kita untuk sepanjang hayat, bererti kita harus langsung juga mempersilakan sekian masalahnya berbaring di bahu kita. Kerana itu tidak hairan jika kita mendengar ada di kalangan kita, gadis, yang merungut-rungut kerana tanggungjawabnya terhadap keperluan hidup lelaki tidak juga berkurangan walaupun belum lagi berkahwin.

Ya, lelaki memang mendatangkan bahagia.Tetapi lelaki juga mendatangkan sengsara.Tetapi jika kita bijak menatangnya, semuanya pasti baik-baik sahaja. Namun itulah adat dalam perhubungan. Yang buruk-buruk pasti ada - Barangkali daripada si dia,barangkali juga daripada kita, tetapi kita harus cermat mengimbangkannya agar jodoh berkekalan ke hari tua


Bagi yang sedang galak bercinta dengan lelaki permata jiwa tetapi menerima tentangan famili dua pihak, jika anda fikir anda tidak mungkin mampu hidup bahagia tanpa restu ibu bapa, maka ada baiknya anda menyerah kalah saja. Walaupun tidak saling memiliki, dan cinta tidak juga diwali dan dinikahi, anda dan dia tetap pengantin di dalam jiwa. Barangkali sudah sampai masanya anda mencari sahaja lelaki lain untuk dibawa pulang menemui ibu bapa.


Bercakap soal kahwin, beberapa kenalan rapat yang dewasa bersama-sama sejak
zaman gatal-menggatal kenyit mengenyit kala di bangku pengajian, kini sudah
disunting, dan bakal menjadi isteri kepada lelaki yang mereka cintai. Semoga
mereka tak tersalah pilih.Dan semoga lelaki yang dipilih, melaksanakan
tanggungjawab dan melunaskan hak suami isteri.

Wanita, kita dicipta dengan kemuliaan syahadah. Kerana benih seorang lelaki, kita ini tersenyawa, dikurnia tenaga sehingga kita mampu menyibak jalan keluar dari rahim ibu untuk melihat dunia. Kerana benih seorang lelaki, kita ini ditiupkan jiwa, menjadi manusia, dan mencari seorang lelaki untuk dicintai, sebagaimana ibu diilhamkan Tuhan untuk berkasih sayang dengan bapa. Dan kerana Tuhan yang Maha Kuasa dan Maha Pencipta, kita wanita, kita ini diciptakan daripada lengkungan rusuk kiri
lelaki, tidak terlalu gaha sehingga mengenepi kudrat lelaki, tidak juga terlalu
lemah sehingga jatuh menyembah kaki.


Tetapi kerana ciptaan Tuhan itu indah, kita terbit daripada rusuk lelaki, bukan dekat kepala untuk dijunjungi, bukan dekat bahu untuk membebani, bukan dekat lengan untuk dijulangi, bukan dekat jari untuk disakiti, bukan dekat pinggul untuk dihenyaki, bukan dekat lutut untuk ditindihi, bukan dekat kaki untuk ditunggangi, tetapi dekat pelusuk hati – Untuk dimulia, disayangi dan dicintai.

Andai lelaki itu burung yang terbang,kita adalah angin lembut yang bersisir-sisiran sepanjang perjalanannya. Tetapi kerana fitrah kejadian Tuhan wanita itu kebergantungan hidupnya harus saja diserahkan kepada seorang lelaki yang boleh melindungi, maka kita pun tidak selamanya mahu menjadi angin semata-mata. Kita mahu menjadi bunga,menghias sayapnya. Kita mahu terus bersama-sama, terbang dari rendah perkebunan bunga sehingga ke sayup langit terbuka, sehingga jalannya yang paling hujung, sehingga kita tua, rapuh dan mati. Tetapi kita bahagia dalam dakapannya.

Semoga kita semua diketemukan dengan lelaki idaman jiwa.

**ini saya dapat dari seorang rakan lelaki..

Thursday, September 28, 2006

3 tahun puasa

saya teringat saat berpuasa di universiti dulu.. kadang2 memenatkan.. tapi, ada juga yang menyeronokkan.

tahun pertama..
tahun pertama puasa dia sana, kebetulan
kelas paling lewat jam 5 petang. pukul enam ke kafe, membeli nasi dan juga
juadah. berbuka bersama teman rapat saya, liza (kini mengajar di Sarawak). lepas
itu, naik ke bilik. waktu itu, ajk kerohanian desasiswa mengadakan solat terawih
di dewan desasiswa. saya turut serta. seronok berjemaah beramai2. lagipun, dewan
itu dekat amat dengan bangunan asrama saya. tamat saja solat, kembali ke bilik.
makan apa yang ada bersama teman sebilik lalu study (ini saja kerja student)
pukul 12, turun balik. kali ini untuk membeli makanan sahur. kadang2 lansung di
bawah sampai pukul 3 pagi. study di kafe, berborak, bercerita. dan saya masih
ingat, waktu pulang raya saya terpaksa berbuka puasa di atas bas. tapi, pulang2
saja ke rumah bonda sudah menyedia juadah enak untuk saya. ok, itu cerita puasa
tahun pertama.

tahun kedua..
waktu ini kami sedikit sibuk. ditambah pula
dengan lecturers yang bukan islam.. yang kurang memahami akan anak2 muridnya
yang beragama islam. rakan2 bukan islam lain cukup memahami. seringkali
menawarkan gula2 tatkala azan berkumandang sedangkan kami masih lagi ditahan
oleh lecturer. waktu itu saya mempunyai kelas jam 6pm -7pm. tamat saja kelas,
tiada pilihan lain.. bersama2 dgn rakan sekuliah (saya hanya berempat saja
perempuan melayu dalm kelas tersebut) kami ke kedai mamak, berbuka puasa disitu.
bersama2 beg dan nota kuliah. lepas makan baru pulang ke bilik. waktu sahur,
masih seperti tahun lepas.. cuma nakal saya sedikit kurang. selepas beli makanan
terus saja naik ke bilik. tiada lagi merewang rewang. balik raya kali ini, bas
berhenti di hentian duta (sebelum ini bas berhenti di hentian pudu) bersusah
pula ayahanda dan angah menjemput saya. tahun ini juga, kepulangan raya saya
hanya sehari sebelum raya. ini semua gara2 seorang lecturer yang tetap dengan
pendiriannya untuk menjalankan ujian di hari2 terakhir ramadhan. terpaksa juga
saya bertahan dari balik awal. (read: lecturer itu seorang islam.
hmmm…)

tahun ketiga..
tahun yang penuh dengan beban kerja.
sebenarnya, bulan puasa ini jatuh pada waktu saya cuti semester. tapi, lantaran
ingin menyiapkan fasa pertama final year project dengan seberapa segera, saya
tidak pulang. tapi ramai sebenarnya yang tidak pulang. kami berkampung di
desasiswa Gemilang. sama2 berkampung dengan pelajar2 jarak jauh. pelajar2 yang
jarak umurnya juga jauh dari kami. saya masih ingat dialog seorang kakak ‘jarak
jauh’ ketika di masjid. waktu itu kami sedang berehat rehat menunggu masuknya
waktu asar. tiba2 “alamak.. aku lupa bawak gambar laki aku”
saya hanya
tersenyum dari jauh.. tapi puasa waktu itu saya rasa kami (kawan2 yang sama2
tidak pulang ke kampung) semakin akrab. sama2 berbuka puasa di masjid.
berterawikh. dan kemudiannya sama2 menuju ke bangunan school. berkampung di situ
selama beberapa jam. kadang2 sehingga waktu sahur. selepas sahur baru pulang.
kadang2 kepulangan kami diiringi dengan azan subuh. saya amat rindu kalian..
teramat!!

Wednesday, September 27, 2006

dia

dia seorang lelaki
kami pernah bersekolah bersama
tapi berlainan kelas
tidak pernah bertegur sapa
mata dia itu.. tajam
suka merenung orang
itu 9 tahun berlalu
bersua kembali
tapi secara maya
dia jauh
saya jua jauh
dia baik
sering mendinginkan dasar hati
selalu mendamaikan perasaan
saya hanya mahu dia tahu



hari ini saya rindu dia

Tuesday, September 26, 2006

cerita hari puasa

sebelum itu.. blog saya sengaja saya tukarkan template. hidup ini mesti ada perubahan. lagipun bak kata seorang kawan, hidup ini penuh dengan sejuta warna., warnakan sepuas hati..

hari ini hari ketiga puasa. saya sudah mula merasakan perbezaannya. masih belum dapat menyesuaikan diri dgn keadaan ini. seronok melihat bila semua patung yang dipakaikan baju kini memakai tudung. tapi kakak yang menjual tidak pula bertudung. hmm..?

saya suka bulan puasa. selain dari beribadah, saya juga suka persekitarannya.
petang2 banyk gerai yang menjual makanan. pilih saja andai mahu makan apa. tak lupa juga gerai yang mnjual biskut raya. tak perlu susah2 mengadun, membakar dan sebagainya. (tp saya tetap ingin membiuat biskut raya sendiri) malamnya pula berterawikh, dan saya akan pastikan saya mengaji sekurang2nya satu muka surat. pkul 10 malam makan lagi, walaupun saya tak makan, tapi bonda sememangnya akan menyiapkan juadah ringan. popia, mihun goreng, cendol pulut dan sebagainya.sahur juga seronok. biarpun mata masih mengatuk, tapi saya sukakan suasananya. makan di awal pagi. tapi tak seseronok waku semua org ada dirumah. kini hanya saya, ayahanda dan bonda sahaja.


semalam saya singgah di pasar ramadhan berdekatan rumah. bersama ayahanda. pusing beberapa kali tapi tangan masih juga kosong. akhirnya saya membelikan bonda tau foo fah. adik penjual ini, selalu lihat saya tatkala saya lalu di depan bus stop. saya tahu bus stop yang mana satu. saya tahu ada orang disitu. tapi, saya lansung tidak melihat siapa dia. dan dia, menjadi salah seorang yang selalu disitu. sedikit terkejut bila dia menegur umpama saya ini kawan nya.
budak baik..

khayal.. tak dapat di kawal.. rindu makin tebal..

Monday, September 25, 2006

fasa cinta

fasa pertama:
perkenalan pada awalnya hanyalah biasa2. sekadar bertukar tukar cerita tentang diri masing2. tentang kerja. tentang study. tentang minat. serba sedikit tentang keluarga. saat ini agak menyeronokkan. bertemu dengan sesuatu yang baru. umpama kanak2 dengan mainan baru, semestinya setiap masa dibelek dan dikelek. seronok menambah kenalan. seronok juga berkongsi cerita. tapi, dalam hati.. dia masih orang luar. hanya kawan.

fasa kedua:
hubungan makin rapat. boleh dikatakan setiap hari berutusan. bertanya itu. bertanya ini. makin mesra. bangun2 saja sudah mendapat ucapan selamat pagi. ingin saja melelapkan mata, dapat pula ucapan selamat malam. pendek kata, tiada hari tanpa dia. saat ini, sudah sedikit terbuka membicarakan tentang relationship. kisah cinta dulu yang putus dulu. kisah sayang yang terhalang. tapi masih ada tabirnya. dia kawan rapat..

fasa ketiga:
ini fasa yang saya suka. hati sering saja berbunga. mana tidaknya, kata yang diucap kini bukan saja bermain di telinga dan minda, malah juga di jiwa. sudah pandai mengucap rindu. sudah pandai membilang sayang. pantang sakit, risaunya membukit. apa saja cerita, pasti dikongsi. saya betul2 sukakan fasa ini. situasi anda single. tapi anda tahu, tak lama lagi anda tak kan single. (andai semuanya berjalan lancar) setiap sms pasti ada senyuman. senyum. senyum dan senyum... dia teman istimewa..

fasa keempat:
hmm.. ini sudah masuk soal hati. soal kasih. soal sayang. semua dirangkum menjadi soal cinta. kadang2 semua ini tak terluah secara tersurat. tapi semua yang dilakukan ada erti tersirat. saling memahami. saling mengerti. namun tiada butir bicara.
ada juga yang sudah tersurat. umpama terciptanya sebuah perjanjian. fasa ini indah. tapi, saya tetap sukakan fasa sebelumnya.
dalam fasa ini, semua pintu akan terbuka. diulangi : semua. segala macam perkara akan mendatang. yang gembira, yang suka, yang terindah. tak lupa juga yang sedih, yang benci, yang terburuk.
fasa ini adalah fasa yang paling genting. bagaikan di medan perang. andai bisa mengharung segala halangan, fasa ini akan berterusan di sini. dia segala-galanya..

tp, andainya gagal.. fasa pertama akan berulang kembali. melengkapi circle of love.

Friday, September 22, 2006

yang saya cari..

tamat sudah kisah saya di kolej luar. seminggu saya berulang alik dari ofis ke kolej. pagi masuk ofis. petangnya ke kolej. semuanya gara-gara permohonan ke Lembaga Akreditasi Negara. Tapi tak mengapa, boleh saya belajar sesuatu yang baru. Boleh juga sampai awal di rumah.
saya seronok di sana. mungkin kerana persekitaran yang besar. kawan2 juga ramai.
seorang pensyarah muda di sana.. lelaki. baik.
jangan salah faham.. antara saya dengan dia, lansung tiada apa. setakat bersua 4 kali. bertegursapa 2 kali dan berkomunikasi sekali..
saya cuma teringat kata2 dia pada saya..
“awak dah jumpa belum apa yg awak cari? tak per. saya tau tak lama lagi awak pasti jumpa apa yang awak cari”
hmm…
apa yang saya cari???

Wednesday, September 20, 2006

hadiah part1

lagu hari ini : kasanova – the times

* saya pernah menghadiahkan sebotol perfume united colors of benetton pada teman lelaki saya.

* saya selalu menghadiahkan rantai tangan sempena hari jadi bonda saya. sudah dua tahun berturut-turut. tahun lepas dengan batu permata hitam. tahun ini dengan kristal merah dari sabah.

* hadiah perkahwinan yang pernah saya belikan utk pasangan pengantin : set gelas : lampu tidur : flower pot : album gambar :

* saya pernah menerima sekeping cd kumpulan Travis sempena hari jadi saya. beserta dengan key chain lambang sgittarius

* juga pernah mendapat seekor anak patung badak warna hijau. haiqal paling suka dengan anak patung tersebut. tapi dipanggil ‘meow’

* pernah juga mendapat gelas2 kecil winnie the pooh

* hadiah harijadi terbaru yg pernah saya belikan : seramik berbentuk kambing biri2 dan terdapat baldi disebelahnya. khas untuk ash tray. tp si penerima ingin menyimpan syiling di dlamnya.

* hadiah harijadi dalam perancangan : wind breaker untuk ayah

* saya pernah menerima rantai tangan berbatu kristal warna putih, biru dan juga oren dari orang yang saya kurang senangi

* azman pernah menghadiahkan saya sebentuk cincin. tapi saya lansung tak pernah memakainya. ingin saja memulangkan kembali. tapi seperti kurang sopan..

* tahun lepas saya menghadiahkan diri saya sebuah novel karya Aisya Sofea sempena harijadi yang ke 23. untuk tahun ini saya merancangkan treat yang lebih grand

* waktu matrikulasi dulu, tiap kali sambutan harijadi rakan serumah.. kami semua akan menyediakan sebuah kotak dan setiap orang akan menderma apa sahaja kepada brthday girl. pelbagai barang dikumpul. biskut, pen, tisu dan lain2 lagi. itu hadiah sampingan. hadiah utama selalunya kami berkongsi duit dan belikan sesuatu yang cantik dan bermakna. satahun bersama kalian.. sememangnya seronok!! (khas untuk suri, rasina, ana, yah dan ani)

* saya pernah menghadiahkan sepaket tisu pada seorang senior. hehe..

Tuesday, September 19, 2006

hari ini dan ramadhan

hari ini saya sopan. berbaju kurung kuning air dengan bunga-bunga kecil warna oren dan merah. bertudung oren. entah kenapa, sudah lama saya tidak menyarungkan baju kurung ke tempat kerja. mungkin kerana persekitaran kerja saya tidak begitu menggalakkkan (agaknya..) ataupun mungkin kerana saya yang kurang terdorong untuk berbaju kurung ke tempat kerja.. hmm?

kurang seminggu untuk ramadhan tiba.. sebulan lebih juga untuk syawal tiba.. bila sudah besar-besar, raya kurang meriah. hanya berkumpul bersama adik beradik yang lain, makan-makan sambil menonton tv. aktiviti ziarah- menziarah hanyalah satu hari. hari yang lain, duduk di rumah.. bergelak ketawa dan saling membuli..

tapi saya seronok.. tiba raya boleh buat biskut raya bersama bonda. boleh mencipta kek baru bersama bonda. tahun lepas, biskut raya kami pelbagai warna. tapi perisanya sama. hehe..

Monday, September 18, 2006

pokok, hujan, daun, angin dan musim luruh..

Ini situasinya...

Ada sebatang pokok yang tua
Bila hujan turun, beberapa helai daun
tumbuh
Bila musim luruh, angin menerbangkan kesemua daun
Jika diberi
pilihan, mana satu yang anda ingin jadi?

pokok
hujan
daun
musim luruh
angin

teman pertama yang pada akalnya ingin menjadi hujan.. tp entah kenapa mlm itu dia ingin mnjadi angin.. dapat saja jawapan, tergelak besar dia..

teman kedua.. terus memilih angin. tapi, bila mendapat jawapan.. saya pula yang dimarahi.
alasan: dia tidak pernah terlibat dalam percintaan sebegitu. n konon2 nya saya ini hanya merekacipta.. hello!! terasa ke???? hahahaha!!!

teman ketiga.. memilih pokok. dan sememangnya saya tahu, dia ini teramat setia. (ini menyokong lagi teori lime tree nya)

teman keempat.. memilih hujan. hmm.. pemikiran seorang gadis matang..

teman kelima.. masih belum ada jawapan

pilihan saya sendiri.. hujan
hmm??

ini jawapan untuk pilihan mereka..

pokok : anda begitu setia dengan pasangan anda

hujan : anda mahu mencari seseorang yang betul2 cinta dan ambil berat tentang anda

daun : anda seorang playboy / playgirl

musim luruh : anda boleh menyintai 2 orang dalam 1 masa

angin : anda adalah orang ketiga dalam cinta 3 segi

Wednesday, September 06, 2006

sahabat sejati

entri ini saya tujukan kepada sahabat2 saya
semua sahabat saya.
semua yang pernah berkawan dengan saya sejak saya kecil hinggalah sekarang

sahabat yang mewarnai dunia saya
yang mencorakkan kehidupan saya
yang setia menjadi guru kepada saya

yang tetap bersama sama waktu saya berduka
yang meninggalkan saya tika saya tersepit

yang mengingati saya untuk hari2 yang penting
yang mengingati saya untuk kepentingan sendiri

yang meletakkan saya sebagai teman rapat
yang menganggap saya sebagai bukan teman

kamu semua semenangnya istimewa.. tempat kamu tetap ada dalam hati saya..
ini untuk kamu…


Sahabat Sejati- Sheila on 7

Sahabat sejatiku,
hilangkah dari ingatanmu
Di hari kita saling berbagi
Dengan kotak sejuta mimpi,
aku datang menghampirimu
Kuperlihat semua hartaku
Kita s’lalu berpendapat,
kita ini yang terhebat
Kesombongan di masa muda yang indah
Aku raja kaupun raja
Aku hitam kaupun hitam
Arti teman lebih dari sekedar materi

Pegang pundakku, jangan pernah lepaskan
Bila ku mulai lelah… lelah dan tak bersinar
Remas sayapku, jangan pernah lepaskan
Bila ku ingin terbang… terbang meninggalkanmu

Ku s’lalu membanggakanmu,
kaupun s’lalu menyanjungku
Aku dan kamu darah abadi
Demi bermain bersama,
kita duakan segalanya
Merdeka kita, kita merdeka
Tak pernah kita pikirkan
Ujung perjalanan ini
Tak usah kita pikirkan
Akhir perjalanan ini