Monday, October 09, 2006

sham vs zaril

sham
cinta saya suatu masa dahulu. awal perkenalan, dia ini terlalu dingin. saya yang berpenat lelah menyalakan unggun apinya. sehingga saya pernah putus asa. tapi takdir Tuhan, saya bertemu semula dengan dia. dan kali itu, dia yang beria-ia cuba menyemarakkan unggun api tersebut. kami bercinta. tapi sekejap. banyak yang saya sangsikan tentang dia. 4 tahun keluar dari universiti, dia masih belum bekerja. panggilan telefon saya tak pernah dijawab. dia hanya akan menelefon saya balik 10 minit selepas itu. selalu saja alasan yang diberikan dia di bilik air. sukar untuk saya menerima alasan itu andainya terlalu berulang kali dia menggunakannya. setiap kali saya meminta resume untuk mana2 jawatan kosong yang saya rasakan bersesuaian, dia tak pernah memenuhinya. dia hanya biarkan saja perkara itu berlalu. awal2 dulu sikapnya juga lewa. beberapa kali saya merasa sebak hingga mengalirkan air mata kerana dia. umpamanya, dia seperti tidak kisah hala tuju hubungan kami waktu itu. tapi, saya masih lagi bersama dia. masih lagi merasakan yang saya sayangkan dia. benarlah kata orang, cinta itu buta. agak lama untuk saya kumpulkan semua kekuatan dalam diri saya untuk membuat keputusan. akhirnya, saya tinggalkan dia juga. tapi, hingga kini, dia msih lagi menghubungi saya. masih lagi mengambil berat. masih lagi memberi saya harapan. (katanya bagi dia maksimum 2 tahun untuk dia selesaikan semuanya antara saya dan dia)
entahlah. saya pun tak tahu saya masih membiarkan lelaki ini menghampiri saya.

zaril
saya mengenalinya 2 tahn lepas. dia baik. saya tidak pernah jatuh cinta pada dia. dia juga tidak pernah mengungkapkan yang dia cintakan saya. dia ini misterius. kalau dalam skala kenal-mengenali, saya hanya di tahap 2 daripada 10. saya tidak begitu mengenali lelaki ini. hanya tahu serba sedikit tentang latar belakang keluarga nya, pekerjaannya, umurnya. itu sahaja. perangai dia, kesukaan dia, keburukan dia, saya lansung tidak tahu. mungkin kerana komunikasi kami hanya sedikit. dia jarang menelefon. kadang2 sebulan sekali. kadang2 lebih dari itu. tapi, mungkin kerana faktor umur, dia nampaknya serius. bila dia mengutarakan yang dia ingin bejumpa keluarga saya, saya sedikit terkedu. mulanya saya sangkakan itu adalah gurauan. tapi, rupa2nya tidak. dan dia kini, sudah berani berbicara soal duit hantaran, barang2 hantaran dan apa2 lagi tentang perkahwinan. aduih...

p/s : sham dan zaril.. dua dua bukan nama sebenar. masakan saya berani mengutarakan nama mereka. paling tidak, saya masing menghormati mereka.

No comments: