Tuesday, October 17, 2006

hari ini..

hari ini..
sudah 24 ramadhan.. cepat betul masa itu berlalu. sering meninggalkan saya yang terpinga pinga tentang masa dan waktu
bagai kelaziman, 10 malam terakhir ini paling ditunggu tunggu semua orang.
menunggu malam lailatulqadar. malam yang keberkatannya menyamai seribu malam.
malam yang doa para umat bakal diangkat ke langit dan dimakbulkan Tuhan. malam di mana malaikat2 turun ke muka bumi dan mendoakan kesejahteraan para umat.

saya akui.. saya ini bukanlah seorang yang arif tentang selok belok agama. cukup sekadar tahu serba sedikit. malah itupun masih belum cukup untuk membimbing dan mendidik diri sendiri. cuma dalam pemikiran saya terbit sedikit kekeliruan (saya fikir ini adalah perkataan yang paling hampir dgn apa yg saya alami) bukannya saya keliru dengan anugerah Allah ini.lansung tidak terlintas untuk saya menimbulkan sebarang soal perihal lailatulqadar ini. cuma..

apa yang mengelirukan saya.. adalah berkenaan dgn tabiat2 kita bila berhadapan dgn perkara2 sebegini. sewaktu gotong royong memasak untuk majlis berbuka puasa kawasan perumahan saya, seorang makcik menyatakan yang dia sudah tidak peduli akan majlis2 berbuka, biskut2 raya, langsir2 raya dan segala apa yang berkaitan dengan raya. semua ini kerana ingin menumpukan pada amal ibadah. ingin mengejar malam lailatulqadar.
ini rakan saya sendiri, 10 malam terakhir barulah kerap berulang ke masjid untuk berterawih, pulang ke rumah disambung pula dengan bacaan al-quran dan ada pula solat2 sunat dan solat tahajud di tengah2 malam.

saya bangga dengan dia.. tapi, kenapa pelu menunggu 10 malam terakhir untuk semua ini? kenapa tidak dari mula ramadhan lagi? bukankah setiap apa yang kita lakukan itu perlu konstan? perlu diamalkan sepanjang masa? bukan hanya untuk waktu2 tertentu sahaja..
umpamanya, segala amalan extra yang dilakukan itu bukanlah ikhlas semata mata kerana Allah, tapi kerana mengharapkan balasan malam lailatulqadar dari Nya.

lantas, dimana letaknya hati yang ikhlas itu? apakah hati juga sudah dididik untuk mendapat ganjaran atas setiap amalan? maka sudah tidak ada lagi amalan yang di buat kerana rasa tanggungjawab. kerana rasa malu kepada Nya. atau kerana merasakan diri ini kerdil di sisiNya

apa pula bakal terjadi pada malam2 biasa? malam yang bukan tergolong dalam 10 malam terakhir ramadhan ini. adakah pada malam2 itu doa kita tidak kan termakbul? atau amalan kita tidak dicatit?

teuk dada tnya selera.. bagi saya, biarlah sedikit asalkan selalu. malam lailatulqadar itu satu anugerah. satu nikmat yang besar. betul2 besar..

No comments: