Tuesday, August 15, 2006

kenduri part I

Sabtu lepas.. majlis tahlil dan doa selamat sempena naik rumah baru.
Ok, ini cerita mengikut kronologi.. (entri ini pasti panjang)

Hari jumaat, kakak sekeluarga sampai. Waktu saya pulang dari kerja haiqal sibuk main naik2 tangga manakala abg lan pula sedang menggodek2 lampu chandelier mama. Kebetulan rod langsir baru sj dipasang, saya hanya menolong memasang langsir. Makan malam kami pada malam itu hanya ala kadar. Sayur kubis yang digoreng kakak pada petangnya (sebenarnya kubis itu untuk mihun goreng petang esok), telur dadar dan juga kurma ayam (ini masakan kakak). Tiada makan semeja. Hanya amibil dan duduk di merata rata. Semua ini kerana kerusi2 meja makan sudah dialih bagi membesarkan ruang. Kemudian, abg lan mengajak untuk memasang lampu. Saya seronok melihat abg lan memasang lampu chandelier dibantu kakak yang memegang tangga dan saya yang menghulurkan mangkuk2 lampu dari bawah. Ala2 casa impian eric. Mangsa surprise nya heri yang balik dari penang. Heri pulang, just nice timing dengan lampu yg siap dipasang. Malam itu, bilik saya sudah dipasng langsir, sudah ada carpet warna kuning. Angah juga balik malam itu. Cukup semua ahli keluarga saya malam itu. Seronok dapat berkumpul semua sekali. Seronok juga melihat lagak nakal haiqal yang tak sudah2 naik tangga turun tangga. Lansung tak berhenti bermain dia malam itu. Mungkin kerana ramai org yang melayan dia bermain. Smpaikan tidurnya hanya beberapa jam sahaja malam itu.

Hari sabtu.. pukul 7 saya sudah bangun. Menolong papa dan abang lan mengangkat kerusi ke luar rumah. Memasang carpet. Menyiapkan bilik solat untuk tetamu di tingkat atas. Saya suka abg lan menyiapkan balkoni dengan katil besi yang diubah menjadi kerusi rehat.. siap dengan tikar dari Sarawak.. serta kerusi2 besi.. mmg sesuai untuk bersantai. Kemudian, saya dan haiqal mengelap pinggan yang disewa. Haiqal mmg rajin. Rajin bermain dan menolong. Dua dalam satu. Kakak pula sibuk menyediakan agar2. habis periuk2 bonda menjadi mangsa untuk menyejukkkan agar2. Air gula beperiuk besar untuk air malam nanti juga siap tersedia. Heri pula sibuk memasang lampu di laluan balkoni. Semua orang sibuk. Tak sedar yang sudah tengahari. Mkn tengahari kami hari itu, sekali lagi hanya ala kadar. Kurma ayam semalam ditambah dengan telur dadar dan juga ikan goreng. Itu sahaja.
Petangnya, saya mula menggoreng mihun dgn kakak. Sudah lama tidak memasak bersama sama. Menjelang maghrib. Aan menelefon, katanya sesat. Aduh.. nasib baik ada abg lan. Dia yang memberi direction. Akhirnya, saya menunggu aan di stesen minyak dan membawanya pulang. Demi juga sesat. Kebetulan waktu itu saya dalam perjalanan balik bersama aan. Menunggu Demi sekali. Maghrib kami sampai. Saya naikkan mereka semua ke bilik atas. Sempat mendera zarin supaya menggosok tudung saya.(upah kerana dia meminjam baru kurung saya) waktu itu tetamu sudah ramai. Yang ramainya semua kawan2 bonda dan ayahanda dari kawsan rumah dahulu. Majlis bermula lepas isya’. Alhamdulillah,semuanya lancar. Waktu makan mmg penat. Tak menang tangan kami. Abg lan berulang alik dr luar ke dapur, meminta diisi ayam kari. Lupa: menu mlm itu kari ayam, daging masak kicap, sayur campur goreng, ikan masin dan ulam serta sambal belacan. Air sirap (ini kakak yang sediakan)
Jam sepuluh malam, tetamu sudah beransur pulang. Baru saya gegaskan nad, demi, aan, ju dan zarin turun untuk makan. Kemudian, nad dihantar pulang. Aan pula sudah siap bertukar uniform untuk membasuh pinggan mangkuk. Lantaran ramai yang menolong, pinggan mangkuk siap dibasuh malam itu juga. Ruang tamu juga siap dikemas balik. Tikar2 juga siap dijemur di balkoni.


Bilik saya mlm itu ramai. 5 orang semuanya termasuk saya. Bercerita tentang itu dan ini sampaikan pukul 5.45 baru saya melelapkan mata. Bukan senang mengumpulkan mereka ini. Seronok sungguh!!

Esoknya, pukul 8 saya sudah bangun. Heri sudah bersedia untuk pulang. Bas ke pulau pinangnya pukul 9. Sudah tidak banyak barang2 untuk dikemas. Bangun saja tuan2 puteri di tingkat atas, saya gegaskan mereka supaya mandi dan sarapan bersama. Seronok makan beramai2. Dua pinggan nasi saya habiskan. Jam 11 mereka pulang. Yang tinggal hanya kakak, abg lan, haiqal, angah serta ayahanda bonda.

Baru berpeluang untuk berehat. Saya tak sedar pukul berapa saya terlelap. Perangai nakal haiqal yang mengacau saya tidur tidak lansung saya endahkan. Baru terasa penat. Petang itu kakak pula pulang ke rumah mentua. Maka tinggal la saya, angah serta ayahanda dan bonda. Malam itu, angah pula yang pulang. Tinggal saya serta ayahanda bonda.

Seperti sedia kala..

No comments: