Friday, June 16, 2006

azman

perlakuan saya setiap kali mahu memulakan sesuatu kerja.. saya perlu memastikan ada lagu yang mengiringi kerja saya.. maka, setiap hari.. buka sahaja computer.. pilih lagu..

lagu baru dalam mp3 saya : Dengar Ella Menyanyi-Exist

saya mahu bercerita tentang azman hari ini. bercerita sepenuhnya tentang lelaki bernama azman ini. kenapa azman?? dan kenapa bukan orang lain?? hmm.. entah. kerana hati ini ingin bercerita tentang azman. makna azman la tajuk carita saya hari ini.

saya mengenali azman November tahun lepas. dia baik. tapi saya kurang berkenan dengan dia. banyak sebab saya tidak berkenan pada dia. salah satunya, dia terlalu mencuba untuk menjadi seusia saya padahal dia sudah jauh untuk umur itu.
tapi saya msih cuba bersabar.. bersenyum dan berlagak blur setiap kali dia bagi hints..(saya fikir, mesti dalam hatinya mengutuk-ngutuk saya kerana terlalu lurus dan bendul. hahahaha!!)
tapi, lama kelamaan.. saya sudah tidak boleh menahan jelik. sudah tidak mampu menanggung jelik. dia terlalu gedik (maaf, saya tiada perkataan yang lebih sesuai untuk menghuraikan) terlalu percaya yang saya ini adalah jodohnya. sehinggakan waktu saya menyatakan yang saya lebih senang dia sebagai seorang rakan biasa, dia bisa menjawab “selagi saya dlm list awak, itu sudah bagus” argh!! argh!! argh!! dia ni nak saya pakai bahasa apa? bukankah sudah terang terangan saya nyatakan. tapi dia ni.. aduih.. betul2 menguji saya. dan selepas itu, dia masih dgn harapan2 yang baginya begitu indah dgn bunga2 bahagia. tapi bagi saya, semua itu tak ubah seperti surat dari dewan bandaraya shah alam yang meminta supaya menjelaskan saman. atau pun seperti berita yang kompeni tempat saya bekerja bakal bankrupt.

selpas itu.. saya mula melancarkan misi sulit. cuba menjauhkan diri sejauh mngkin dari dia. dan disini terbitnya beberapa kisah lucu pada saya. salah satunya, saya dgn sanggupnya berlari trun dari tangga escalator yang sedang beroperasi secara menaik hanya kerana saya ternmpak azman di platform. sudah tidak peduli kata orang. padahal, kalau mengikut logic, apa salahnya sampai di platform terlebih dahulu dan trun kembali mnggunakan escalator disebelah. dan jika saya terperasan dia juga menaiki tren yang sama dgn saya, saya akan menukar tmpat saya setiap kali tren berhenti.

saya tak tahu. sampai bila saya harus melarikan diri dari dia. entah kenapa, saya betul2 tidak berkenan dgn harapan harapan gunung everest nya. org kata, jagn terlalu membenci, mngkin suatu hari, kita akan menyayanginya. saya tak peduli. jika betul ditakdirkan, saya bakal menyayanginya suatu hari nanti. biarla masa itu saya menyayanginya. buat masa sekarang, saya selesa dan senang begini. hahahaha!!

No comments: